Ngomong-ngomong soal makan malam, diNTUST ternyata sulit sekali menemukan tempat makan yang masih buka tengah malam. Tidak seperti di Indonesia, yang kalo tengah malam laper masih ada tukang nasi goreng keliling atau pun kalo sudah tidak ada yang lewat depan rumah, kita bisa jalan sedikit untuk menemukan tempat makan yang masih buka dipinggir jalan.

Nah di NTUST kalo tengah malam kita kelaparan, untuk menemukan makanan halal hampir tidak mungkin. Kalo pun mau makan ya paling cuma makan roti yang bisa dibeli di “7-eleven” (toko 24 jam kaya “circle K” di Indonesia). Sebenernya di dormitory kita bisa beli mie di mesin, cuma ya ga tau kehalalan nya.

Nah kalo udah kelaparan tengah malem gitu..jadi rindu masakan indonesia, rindu nasi goreng mawut di balubur..rindu soto ayam…rindu masakan padang….